February 15, 2017

Masa Kamu Enggak Bisa Kayak Dia?

Ada yang salah dari cara orang Indonesia dalam mendidik anak. Sebelum gue membahas apa yang salah, perlu gue ingatkan kalo gue masih berumur 19 tahun. Jadi jangan nanya, "memangnya lu udah punya anak sampe bisa ngomongin cara orang tua ngedidik anak?" GUE MASIH JOM... ehem, maksud gue single.

Jadi begini, entah kenapa banyak orang tua di Indonesia suka ngebanding-bandingin anaknya dengan orang lain. Misalnya, "aduh, kamu kok gini aja enggak bisa sih?! Kakak kamu aja bisa!" atau "aduh, kamu kok nyelem 1 jam aja enggak bisa sih?! orang yang mecahin world record aja bisa 24 menit, masa kamu enggak bisa lebih lama?" Orang tuanya mungkin lupa, kalo anaknya bukan pesut mahakam.

Sering banget beberapa teman gue cerita kalo mereka sering dibanding-bandingin dengan kakaknya, adiknya, bahkan sama artis. Gue juga kadang suka dibanding-bandingin oleh saudara-sadara gue.

"Teddy kok pendek amat, ya? Si A dia aja udah lebih tinggi dari kamu."

"Teddy IPK-nya kalah ya sama si B, dia aja kuliah akutansi IPK-nya 3,7 lho"

Yang pertama, tinggi badan itu dipengaruhi banyak faktor, bukan karena umur makin tua, makin tambah tinggi. Lu kira gue pohon kelapa? Yang kedua, analoginya kayak, "ngebelah kelapa pake kapak aja bisa, masa enggak bisa ngebelah kelapa pake gigi?" Oke, kenapa kelapa jadi dibawa-bawa? Karena kelapa lagi trend di tahun 2017 (liat aja, semua produk makanan sekarang berhubungan dengan kelapa-kelapaan). 

Jadi intinya, jangan pernah dan jangan mau di banding-bandingin sama orang lain. Pacar aja enggak mau dibandingin sama mantan. Oke, ngaco.  

Gue paling inget sama kata-kata dari Albert Einstein. Einsten pernah bilang kalo semua orang itu jenius. Tapi, kalo kalian menilai ikan dari caranya memanjat pohon, ikan itu selamanya akan berpikir bahwa dirinya bodoh.

Semua orang itu punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Ada orang yang mungkin jago main sepak bola, tapi nilai pelajarannya bikin emaknya pengin ngegaruk muka anak itu. Ada juga yang jago main alat musik, tapi begitu disuruh nyanyi, suaranya kayak nenek-nenek keserempet metromini. Semua orang itu unik.

Jadi, kalo misalnya ada yang ngebanding-bandingin kalian, jawabin aja, "anak bayi aja bisa diem, masa lu enggak?"

February 14, 2017

Valentine's Sorrow

Ada dua hal yang selalu menandai kalo hari valentine akan segera tiba. Coklat dijual di banyak tempat dan mulai beredarnya meme valentine bagi para jomlo. Bahkan, gue baru aja baca di berita hari ini, kalo ada demo di Jepang yang menyuarakan 'anti valentine'. Pasti jomlo semua tuh yang demo.

Valentine tahun ini enggak begitu berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya untuk gue. Beli coklat, makan sendiri, nangis dipinggiran kamar, lalu garuk-garuk tembok. Oke, enggak sengenes itu sih. Paling-paling yang ngasih coklat, ya, adek gue. Itu pun kalo ada sisa coklat.

Tapi ada yang beda di valentine tahun ini untuk temen gue, Dodo. Tepat di hari valentine ini, bokapnya meninggal.

Dodo ini adalah teman sekelas gue dan sebagai sesama perantau di kuliah. Kita juga dulu satu SMA. Makanya waktu kuliah juga kita sering bareng. 

Gue baru tau kabar duka ini dari Eddrick yang tiba-tiba nelepon gue saat gue baru aja mau menyantap semangkok bakmie yang ada di hadapan gue pagi tadi.

"Bokapnya Edo ninggal, Ted," kata Eddrick, suaranya masih seperti orang ngelindur, tanda dia baru bangun tidur.

"Ha?! Dodo?! Yang bener lu?" Tanya gue kaget.

"Iya, Dodo mana lagi," jawab Eddrick, masih mencoba mengumpulkan nyawa untuk menjawab gue.

Gue meletakan sepasang sumpit merah yang gue genggam, lalu pergi ke luar dari tempat bakmie tersebut, "Meninggal kapan? Kenapa? Terus sekarang disemayamin di mana?"

"Belom tau," Jawab Eddrick singkat.

Telepon akhirnya berakhir.dengan menyisakan banyak tanda tanya.

Gue pengin nelepon langsung ke Dodo untuk ngucapin turut berduka sekaligus nanya-nanya, tapi gue ngerasa kayaknya Dodo enggak bakal megang hp dalam kondisi kayak gini.

Pertanyaan-pertanyaan tersebut akhirnya baru bisa terjawab ketika gue melihat Dodo ngechat di grup line. Yang membuat gue bingung adalah Dodo malah nyebarin info tentang kegiatan UKM.

Ini jadi beneran atau bohongan beritanya?

Akhirnya gue mencoba untuk menghubungi Dodo melalui line call. Setelah menunggu beberapa saat, muncul suara Dodo dari ujung telepon.

"Halo,"

"Halo, Do? Lu lagi di mana?" Tanya gue.

"Di Padang," Jawab Dodo dengan suara bergetar.

"Turut berduka cita ya, Do."

"Iya," Jawabnya Dodo lirih. Suaranya makin bergetar. Nahan untuk enggak nangis pasti.

Setelah beberapa saat, percakapan akhirnya gue akhiri.

Entah kenapa, gue yang memang sering bareng sama Dodo juga jadi ngerasa sedih setelah ngeder Dodo dengan suaranya yang kayak nahan nangis tadi. Dodo sering banget cerita tentang bokapnya kalo gue lagi main ke kostan dia. Dari situ, gue yakin dia dan bokapnya pasti deket. Dan yang pasti ngebuat Dodo sedih banget mungkin karena dia belom ketemu sama bokapnya untuk terakhir kalinya.

Gue akhirnya ngebentuk multichat di line untuk ngasih kabar duka ini ke teman-teman gue yang lain. Seenggaknya kalo yang lain tau, mereka juga bakal turut berduka, dan nelepon atau ngechat edo. Ya, semoga aja dengan begitu, Dodo ngerasa teman-temannya masih perhatian.

Seperti yang gue bilang di post sebelumnya, tahun ini akan jadi tahun yang menuntut banyak untuk gue, dan mungkin bagi Dodo juga. Sama kayak gue, adiknya bahkan tahun ini akan masuk kuliah, sedangkan Dodo sendiri masih 2 tahun lagi untuk lulus kuliah.

Hidup memang penuh dengan ketidak pastian. Gue enggak mengira kalo tahun ini akan jadi lebih sulit dari pada tahun-tahun sebelumnya. Kalo aja gue tau, gue mungkin udah mikirin banyak hal dari jauh-jauh hari. Dodo juga pasti enggak mengira kalo bokapnya bakal pergi ninggalin dia secepat ini. Tapi, mau gimana lagi? Life goes on.

Gue jadi inget kata-kata the ancient one di film doctor strange, katanya, "death is what gives life meaning. To know your days are numbered and your time is short." Kadang dalam hidup, kita suka menyia-nyiakan waktu kita. Males-malesanlah, main game seharian, sampai ngikut-ngikut demo yang lagi hits di Jakarta (ups).

Gue juga suka begitu. Nonton anime seharian, main game sampai lupa makan, tapi untungnya enggak sampai ikut demo (demo lagi dibawa-bawa). Tahun ini jadi semacam pengingat untuk gue yang masih suka ngebuang-buang waktu. Dan gue akan perbaiki itu di tahun ini.

Hari ini harusnya menjadi hari kasih sayang yang bisa Dodo rayakan bersama keluarganya, tapi sepertinya Tuhan juga sayang banget dengan bokapnya Dodo, makanya Dia manggil bokapnya untuk ngerayain valentine bersama-Nya di Surga.

Waktu gue ngetik post ini, hujan turun dengan derasnya. Ya, mungkin aja langit juga ikut berduka di hari valentine ini. Atau mungkin, ada yang sedang menangis sendirian di ujung sana.





R.I.P Dodo's Father.
May his soul be at peace with our Heavenly Father.

Stay strong Dodo. You're not alone.

February 13, 2017

The Return of Teddylalate

"Lu masih suka nulis-nulis gitu, Ted?" Tanya seorang teman ketika kita lagi makan di sebuah restoran beberapa waktu yang lalu.

Karena pertanyaan ini, gue jadi inget sama blog gue yang enggak pernah gue sentuh lagi selama berabad-abad. Oke, lebay. Kurang lebih satu semester gue kuliah lah. Lama banget, cukup untuk membuat komentar iklan dan spam bertebaran di kolom komen.

Dan sekarang, GUE BALIK! I am back bitches. Oke, gue juga meragukan kalo masih ada yang bakalan baca blog ini, tapi, ya udah lah ya. Post kali ini mungkin cuma bakalan jadi update potongan-potongan kehidupan gue yang terlewati selama gue absen nulis di blog ini.

Kita mulai dari yang pertama. Mungkin pembelaan gue atas absennya gue dari nulis di blog ini. Pembelaan dari gue adalah SIBUK KULIAH. Ya, alesan basi yang udah sering gue kasih. Kenyataannya di semester 3 ini gue banyak nyatainya. Tapi, seriusan, gue memang lagi sibuk-sibuknya semester 3 ini. Tugas ini itulah, ikut lomba (cie ilah, lomba ay), dan jualan. Intinya gue memang beneran banyak kegiatan.

Oh iya, tadi kan gue ngomong kalo gue jualan. Sekalian promosi nih, gue baru aja ngeluarin brand clothing gue sendiri. Ya, sama dua orang teman gue sih. Namanya Natural Disorder. Kalian bisa liat-liat di account instagram @naturaldisorder_. Oke, sekian promosinya.

Selanjutnya gue mau cerita kalo akhir-akhir ini gue memang lagi concern banget sama yang namanya kerja. Iya, kerja. Banyak hal di tahun 2017 ini yang menuntut gue untuk bisa mencari penghasilan untuk diri gue sendiri. Adek gue tahun depan mau masuk kuliah, biaya kuliah gue yang gila-gilaan, dan masih banyak hal lain yang membuat gue lebih mikirin untuk kerja dari sekarang.

Memangnya lu mau kerja apa, Ted? Hmm. Gue juga sebenernya enggak tau mau kerja apa. Kalo dipikir-pikir keahlian gue terbatas. Ya, makanya gue coba-coba untuk bikin clothing line gue sendiri dan coba jualan.

Gue pengin sih nyari murid untuk ngajar les private gitu, tapi, ya, susah banget nyari anak murid yang mau diajar. Apa lagi gurunya kayak gue lagi. Orang tuanya juga pasti takut anaknya bakal diajarin ilmu hitam buat ngeganggu jalannya sidang penistaan. Oke, kayaknya cerita mulai keluar jalur.

Kalo gue mau buka jasa desain, kemampuan gue dalam desain grafis juga masih standar dan begitu-begitu aja. Kalo dibandingin sama yang mahasiswa jurusan DKV sih, abang bisa apa atuh dek. Lagian mana ada yang mau nyuruh anak IT buat desain.

Gue jadi enggak heran kalo banyak pengangguran yang ada di Jakarta. Amit-amit deh gue jadi pengangguran. Makanya, yang masih suka beli ini itu make duit orang tuanya dan suka pamer sana sini, SADAR DIRI. Nyari duit sendiri itu susah men!

Tahun 2017 ini bakalan jadi tahun yang menuntut banyak untuk gue. Masih banyak goals di tahun-tahun sebelumnya yang menuntut untuk diselesaikan di tahun ini. Ya, gue berharap semuanya bisa gue selesain di tahun ini.

Jujur masih banyak hal yang pengin gue ceritain, tapi mungkin bakal gue ceritain di lain post aja. It's gonna be a long story.

Pada akhirnya, gue mengucapkan selamat kembali kepada diri gue sendiri atas kembalinya menulis di blog ini.

Yuk. Kita mulai ceritanya.

August 1, 2016

Kamar Tetangga Masa Gitu?

Yang pernah ke kostan gue pasti tau kalo ada yang enggak beres di koridor kamar gue. Bukan ada hantu gentayangan, tapi sampah yang gentayangan. Serius. Ini samah memang udah kayak setan. Malam-malam muncul, pagi pas gue keluar kamar udah enggak ada. Tapi, yang pasti, sampah ini semua munculnya dari salah satu kamar yang tetanggaan sama gue. Kamar nomor satu.

Berawal dari malam ketika gue lagi ngeluarin baju kotor ke keranjang. Baru aja gue ngebuka pintu, tiba-tiba satu botol air mineral 1,5 liter terlempar ke tembok dari kamar nomor satu. BLTAK!

"FAAAAKKKKK!!!! SETAN BOTOLLLLL!!!!" Teriak gue, tapi cuma dalam hati.

JEGREK! Pintu kamar nomor satu pun kembali tertutup. Di depan kamarnya udah berserakan banyak tisu dan satu buah botol yang baru aja dilempar tadi.

"Ini orang gila?" Tanya gue dalam hati.

Enggak pengen sebuah botol melayang susulan menancap di kepala gue, gue memutuskan untuk kembali ke kamar tanpa ambil pusing.

Keesokan paginya, pas gue keluar kamar mau nyari makan, sampah-sampah yang ada kemarin malam udah hilang begitu aja. Entah siapa yang ngeberesin semuanya, tapi kemungkinan besar pasti asisten rumah tangga kostan.

Kegiatan lempar sampah ini masih dilakukan sama si penghuni kamar nomor satu sampai sekarang. Entah karena dia enggak ngerti apa yang namanya tempat sampah atau memang dia udah biasa hidup sama sampah, gue enggak tau.

masih sampe sekarang
Pertama kali gue ketemu langsung dengan si penghuni kamar nomor satu ini, pas gue lagi mau berangkat kuliah. Dia lagi berdiri di ujung koridor sambil ngerokok. Badannya agak gemuk dengan potongan rambut cepak, persis kayak Boboho salah potong rambut.

Dia ngeliatin gue yang keluar dari kamar. Karena enggak enak diliatin, gue ngeliatin dia balik dengan tatapan yang seakan ngomong, "Oh, jadi ini yang suka lempar-lempar sampah. Itu perut memproduksi sampah 1 kg per jam, ya?"

Bukan cuma suka lempar-lempar sampah aja, tapi dia juga suka banget nelepon sambil teriak-teriak. Kamar gue dan dia yang masih terpisah satu kamar lagi aja enggak cukup untuk ngeredam suara dia yang lagi nelepon.

Dia juga suka nelepon di tangga sambil curhat, "YA, MUNGKIN INI UDAH JALAN GUE!" (memang teriak-teriak begitu)

Kadang dia juga suka nyanyi-nyanyi, serasa juara satu Indonesian Idol. Gue yang lagi di dalam kamar pengen banget teriak, "NENEK MOYANGKU SEORANG PELAOTTTTT!!!"

Tapi, ada sebuah berita bagus gue dapat kan hari ini. Gue dengar dari percakapannya dengan Ibu kost gue, dalam waktu dekat, si penghuni kamar nomor satu ini akan pindah ke apartemennya yang baru aja jadi. So, gue bakal aman dan tentram ke depannya.

Gue enggak bisa ngebayangin jadi apa itu koridor kamar di apartemen dia nantinya. Mungkin bakal ada pemulung nginep di koridor kamar dia kali.

Pesan moral dari cerita ini adalah 'belilah tempat sampah sebelum ada pemulung nginep di depan kamar anda'.

July 4, 2016

Lagi Sibuk Enggak?

Akhir-akhir ini lagi banyak teman gue yang minta tolong untuk ngebuatin desain tugas mereka. Mulai dari desain poster, leaflet, dan berbagai tugas yang membutuhkan keahlian desain. Sebagai teman yang baik hati, rajin menabung, dan tampan (oke, mulai ngaco), gue enggak bisa menolak untuk membantu para pejuang nilai ini untuk menyelesaikan tugas-tugas mereka.


Gue bahkan udah tau topik pembicaraan ketika ada seorang teman gue yang tiba-tiba ngechat gue, "Ted, lu lagi sibuk enggak?" atau mungkin dimulai dengan basa basi, "Ted, lu apa kabar? Liburan ngapain aja?"

Inti pembicaraan dari basa basi enggak penting biasanya akan berlanjut dengan, "sebenernya gue mau minta tolong ke lu untuk desainin tugas, Ted".

Karena gue orangnya enggak enakan, biasanya gue cuma bisa mengiyakan permintaan tolong ini, "oke, mau kayak gimana?"


Gue udah sering dimintain tolong seperti ini semenjak gue SMA. Entah karena cuma gue orang yang mereka kenal dan bisa desain atau gue adalah salah satu orang yang enggak bakal nolak kalo dimintain tolong. Mungkin opsi yang kedua.

Tapi, semakin gue tumbuh dan berkembang karena minum susu frisian, oke, gue enggak dibayar untuk promosi di sini. Gue mulai sadar kalo mungkin gue harus belajar untuk ngomong 'enggak' kalo dimintain tolong. Dalam kasus, kalo emang guenya lagi sibuk, ya. Dari pada, udah gue iyain, tapi enggak gue kerjain karena guenya juga sibuk dengan tugas sendiri. Kan, gue jadi bohong namanya.

Seperti kejadian saat gue lagi mau UAS dan ada teman gue yang minta tolong ke gue untuk buatin leaflet untuk tugas UAS mereka. Guenya lagi sibuk, tapi karena gue enggak enak hati, gue iyain aja permintaan desainnya. Akhirnya, kerjaan gue ketunda-tunda dan tugas mereka juga enggak gue bikin-bikin.


Gue juga sebenernya rada bete ketika dimintain tolong sama teman-teman SMA gue. Bukannya apa, tapi ngerasa enggak sih mereka, kalo mereka itu cuma dateng ke gue kalo lagi butuh doang. Saat bisnis gue dan mereka selesai, mereka ngilang begitu aja. Nanti, ketika ada tugas disuruh desain lagi, mereka baru ngechat gue lagi, "Ted, apa kabar? lagi sibuk enggak?"

Jadi abis ini, lu enggak mau bantuin gue lagi, Ted? Fine! Gue pasti tetep bantuin kalo kalian minta tolong, tapi dalam kondisi gue lagi enggak ada kerjaan. Postingan ini cuma untuk ngasih tau kalo seandainya kalian minta tolong dan gue tolak, itu bukan berarti gue sombong dan enggak mau nolongin, tapi gue ada kerjaan lain. Sorry gaes, orang sibuk. Anjay.


Satu hal lagi, gue sadar kalo kalian enggak mungkin ngechat gue terus yang ngebuat kalian jadi keliatan kayak dateng ketika butuh doang, jadi tolong kalo ngechat gue dan mau minta tolong, jangan pake basa basi enggak penting. Langsung to the point aja, "Ted, gue mau minta tolong desainin tugas, lu lagi sibuk enggak?"

Sorry bagi teman-teman yang merasa tersinggung kalo baca postingan ini, gue enggak bermaksud menyinggung kalian, gue bermaksud untuk nabrak kalian karena kalo nyinggung doang, nanggung banget. Becanda, Jangan jadi takut untuk minta tolong ke gue, karena gue bukan mbak Valak.

June 21, 2016

Ketemu Tuhan di Kampus

Bertemu dengan Tuhan di kampus adalah salah satu momen menegangkan dalam kehidupan perkuliahan. Semua yang kalian katakan akan selalu salah dan Tuhan lah yang selalu benar. Ngomong-ngomong, Tuhan yang gue maksud adalah dosen killer yang Maha Esa. Jadi, jangan mikir kalo gue beneran ketemu Tuhan. Itu mah namanya gue berpulang ke sisi Tuhan.


Udah beberapa Tuhan yang gue temui sejauh ini ketika kuliah. Misalnya Tuhan yang gue temui pada perkuliahan semester dua. Mari kita sebut saja dia si 'spider man'. Si Spider Man ini adalah Tuhan yang paling Maha Esa sejauh yang pernah gue temui di kampus. Pertemuan pertama gue di kelas dengan dia aja diawali dengan hampir satu kelas dihukum maju ke depan kelas karena enggak make atribut perkuliahan yang lengkap. Enggak make pakaian berkerah, maju! Enggak ngalungin kartu mahasiswa, maju! Enggak bawa buku yang padahal belom disuruh beli, maju!

"Tujuan pelajaran ini kan untuk mendidik kalian menjadi warga negara yang baik," ceramah si Spider Man, "warga negara yang baik selalu mengenakan kartu identitasnya, makanya kalian harus mengalungkan kartu mahasiswa kalian ketika di kampus."

Warga negara yang baik selalu mengenakan kartu identitasnya? Kayaknya gue enggak pernah ketemu dan ngeliat di jalanan ada orang yang ngalungin KTP-nya. Lagi pula gue enggak ngerti apa esensinya dari ngalungin kartu mahasiswa. Emang kalo gue enggak ngalungin kartu mahasiswa gue tiba-tiba jadi lupa gue kuliah di mana? Enggak, kan?

Kesan pertama dengan si Spider Man membuat gue tau kalo dia mungkin Tuhan yang sedang menyamar jadi mahasiswa Binus. Pengen rasanya gue nanya di depan muka dia, "Jesus, is that you?"

Pertemuan-pertemuan selanjutnya, si Spider Man semakin reseh. Mungkin dia laper. Sewaktu presentasi tugas mengajar anak SD, dia minta kita untuk menunjukan video dokumentasi pengajaran yang sama sekali dia enggak pernah suruh buat sebelumnya. Ya jelas, satu kelas enggak ada yang buat videonya.

"Ya enggak apa-apa kalo enggak ada, berarti saya anggap enggak ada bukti, dan berarti enggak dapet nilainya," kata si Spider Man dengan santai.

Pengin banget rasanya ngomong di depan muka dia, "bapak punya otak?"

Yang kemudian pasti akan dijawab, "punya."

"Bapak bisa ngeliat otak bapak?"

"Enggak."

"Nah, kan kata bapak, kalo enggak ada bukti, harus kita anggap itu enggak ada. Jadi kesimpulannya, bapak enggak punya otak."

kalo perlu, gue kayak giniin.
WOOOOOO!!!

Ya, karena gue masih sayang nilai dan karena ngulang kelas di Binus itu mahal (banget), gue cuma bisa garuk-garuk meja untuk nahan emosi.

Ada lagi Tuhan lain yang masih satu tingkat keagungannya lebih rendah dari si Spider Man. Gue dan teman-teman selalu memanggil dia EE Sama.

EE Sama juga Maha Agung. Salah satu contoh ke Agungannya seperti dia pernah ngasih tugas laporan yang akan dianggap sebagai nilai UTS. Tugas itu harus dibuat minimal 15 halaman (cover dan refrensi enggak keitung), padahal kelas lain maksimal 7 halaman (termasuk cover dan refrensi). Setelah gue capek-capek ngerjain, gue cuma dikasih nilai 75 sama dia (hampir satu kelas nilainya 75 semua), yang padahal kelas lain rata-rata dapet 90. You son of a biscuit!

Dan parahnya, Spider Man dan EE sama kelasnya ada di hari yang sama. Satu semester gue lewati bersama mereka hampir membuat gue stroke ringan. Gue cuma berharap enggak bakal diajar sama mereka lagi.

Sekarang gue udah mau masuk semester tiga, siap untuk mulai cerita baru, dan siap...  Untuk ketemu sama Tuhan-Tuhan selanjutnya.